Infeksi Jamur Misterius dan Mematikan Menyebar ke Seluruh Dunia dan Belum Ada Obatnya

Sebuah infeksi jamur yang resistan terhadap obat yang disebut Candida auris menyebar dalam skala global. Infeksi mematikan ini juga belum ada obat yang bisa menyembuhkannya.

 

Oleh AZ 09 Apr 14:54
image Ilustrasi (sumber: business insider)

Halopacitan, Pacitan—Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC)  Amerika Serikat telah menyebut Candida auris sebagai "ancaman mendesak."

Pada tahun 2009, dokter pertama kali menemukan Candida auris yang ada di telinga seorang pasien di Jepang. Sejak itu, jamur telah menyebar tidak hanya ke Amerika, tetapi juga banyak negara lain, termasuk Kolombia, India, dan Korea Selatan.

CDC sebagaimana dikutip Business Insider Senin (08/04/2019) melaporkan tujuh kasus Candida auris pertama di Amerika Serikat pada Agustus 2016. Pada Mei 2017, total 77 kasus dilaporkan di New York, New Jersey, Illinois, Indiana, Maryland, Massachusetts, dan Oklahoma.  Sementara hingga Februari 2019, ada 587 kasus Candida auris yang dikonfirmasi di Amerika Serikat saja.

Biasanya, Candida auris mempengaruhi orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah yang berada di rumah sakit atau memiliki penyakit parah. Bahkan, wabah Candida auris telah dilaporkan di rumah sakit dan pusat kesehatan di seluruh dunia.

Di Inggris, unit perawatan intensif harus ditutup setelah mereka menemukan 72 orang di negara ini terinfeksi Candida auris, dan di Spanyol, sebuah rumah sakit menemukan 372 pasien menderita jamur. Sekitar 41% dari pasien rumah sakit Spanyol yang terkena meninggal dalam waktu 30 hari setelah didiagnosis.

Candida auris mengkhawatirkan para ahli kesehatan karena tidak dapat dikendalikan dengan perawatan obat yang ada. Bahkan Candida auris memiliki kemampuan untuk bertahan hidup di permukaan seperti dinding dan furnitur selama berminggu-minggu. Orang yang tertular penyakit yang resistan terhadap obat ini biasanya meninggal segera setelah tertular karena sifatnya yang tidak dapat diobati.

Sebagian besar infeksi jamur dan bakteri selama dapat dihentikan dengan menggunakan obat-obatan. Tetapi dengan jamur dan bakteri yang resistan terhadap obat, gen mereka berevolusi begitu cepat sehingga pengobatan yang ditujukan untuk target mereka terbukti tidak efektif dan memungkinkan penyebaran penyakit berbahaya. Penyakit yang resistan terhadap obat juga sulit dideteksi. Lebih buruk lagi, banyak orang yang membawa penyakit yang resistan terhadap obat tidak menunjukkan gejala apa pun dan menyebarkannya tanpa sadar. 

Beberapa ahli berpikir bahwa ketergantungan manusia pada pestisida dan obat-obatan yang berlebihan menciptakan superbug ini.

Beberapa ahli lain berpikir penggunaan pestisida dan perawatan antijamur menyebabkan Candida auris muncul di berbagai lokasi pada waktu yang bersamaan. Pada 2013, para peneliti melaporkan jamur tahan obat lain yang disebut Aspergillus dan mengamati bahwa jamur itu ada di tempat-tempat pestisida yang menargetkan jamur secara spesifik.

Karena pestisida, antijamur, dan antibiotik terus banyak digunakan pada tanaman dan pada ternak, ada kemungkinan bahwa jamur dan bakteri yang mereka targetkan belajar bagaimana berevolusi untuk tetap hidup.

Sampai peneliti dapat menentukan penyebab penyakit yang resistan terhadap obat ini, CDC mendesak orang untuk menggunakan sabun dan pembersih tangan sebelum dan sesudah menyentuh pasien, dan melaporkan kasus ke departemen kesehatan setempat.

img

Bencana 28 November Menyatukan Warga di Perantauan

Tidak ada yang menginginkan bencana, tetapi juga tidak ada yang mampu menolaknya. Ketika keputusan Tuhan datang, yang bisa dilakukan hanyalah menerima dan menjalaninya. Tetapi selalu ada hikmah dari setiap bencana yang datang.