Varian Baru Virus Corona Inggris, Yang Wajib Kita Tahu

Halo Berita 26 Des 2020, By Rahmat DS
Varian Baru Virus Corona Inggris, Yang Wajib Kita Tahu (halopacitan/istimewa)

Strain baru virus corona yang menakutkan, dengan nama B.1.1.7, baru-baru ini meledak di Inggris tenggara. Kondisi ini mendorong pemerintah untuk memperketat penguncian di wilayah tersebut.

Science Magazine seperti dilansir dari Trenasia.com Sabtu (26/12/2020) melaporkan  Strain B.1.1.7 dari SARS-CoV-2 adalah versi virus dengan 23 mutasi. Delapan di antaranya berada dalam protein lonjakan. Virus kemudian menggunakannya untuk mengikat dan memasuki sel manusia..

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyampaikan bahwa varian ini pertama kali terdeteksi 21 September 2020 di Kent County di Inggris, kemudian menyebar pada November. Sejak itu, itu telah menjadi varian paling umum di Inggris, mewakili lebih dari 50% kasus baru antara Oktober dan 13 Desember di Inggris.

Namun, beberapa ilmuwan sekarang yakin virus tersebut mungkin telah bermutasi pada seseorang yang mengalami gangguan kekebalan. Live Science (25 Desember 2020) melaporkan, hal itu karena, tidak seperti flu, virus corona baru dapat memperbaiki kesalahan saat bereplikasi, dan cenderung memiliki genom yang cukup stabil.

Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah – karena mereka menggunakan obat penekan kekebalan atau sedang kemoterapi, misalnya – mungkin membawa virus selama berbulan-bulan. Hal itu, pada gilirannya, akan memberi virus banyak peluang untuk memperoleh mutasi yang membantunya menggandakan atau menghindari sistem kekebalan.

Belum ada kepastian terkait mutasi virus ini. Virus bermutasi sepanjang waktu, dan sebagian besar perubahan ini tidak memengaruhi seberapa mematikan atau menularnya virus itu. Dalam kasus ini, beberapa mutasi ini mungkin muncul murni secara kebetulan dan mungkin tidak mempengaruhi fungsi virus.

 

Tetapi ada mutasi yang membuat khawatir para ahli. Salah satunya penghapusan dua asam amino 69-70Delta. Ini pertama kali terdeteksi secara terpisah pada pasien dengan imunosupresan yang mengembangkan COVID-19. 

Pasien menerima remdesevir, plasma penyembuhan dan antibodi penetral, tetapi meninggal beberapa bulan kemudian. Para penulis menduga virus berevolusi untuk menghindari sistem kekebalan.

Kekhawatiran lain terkait dengan penghapusan ini adalah bahwa hal itu dapat membuat salah satu target tes SARS-CoV-2 PCR – yang dikenal sebagai gen S – menjadi negatif. Beberapa tes hanya mencari positif pada gen S ini dan oleh karena itu akan kehilangan varian baru. Namun WHO melaporkan sebagian besar tes PCR mencari tiga wilayah terpisah dari protein lonjakan, sehingga tes tersebut tidak akan terpengaruh.

Menurut sebuah studi oleh Center for Mathematical Modeling and Infectious Diseases (CMMID) para ahli sekarang berpikir varian baru antara 50% dan 74% lebih dapat menular daripada strain dominan lainnya.

WHO memperkirakan ini akan mencapai 0,4 ke angka reproduksi dasar R, yang menentukan berapa banyak orang yang akan menyebarkan virus ke setiap orang yang terinfeksi.

Berdasarkan model pertumbuhan itu, varian baru dapat bertanggung jawab atas 90% dari semua kasus COVID-19 baru di London dan Inggris Timur dan Selatan pada pertengahan Januari, studi itu enemukan.

Apakah itu lebih mematikan?

Para ahli menduga mutasi virus ini tidak lebih mematikan. Namun, jika penyebarannya jauh lebih mudah, itu berarti akan lebih banyak orang akan masuk rumah sakit. Begitu rumah sakit kewalahan, kualitas perawatan pasien menurun. Ini dapat menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi daripada yang diharapkan.

 

Studi CMMID menemukan bahwa varian baru dapat menjelaskan peningkatan jumlah pasien rawat inap di Inggris tenggara, sebagian besar karena peningkatan penyebaran, bukan karena virus lebih berbahaya.

Beberapa bukti di masa lalu menunjukkan bahwa anak-anak mungkin kurang rentan terhadap virus corona baru. Namun jika varian baru ini menempel lebih mudah ke sel, ada kemungkinan itu bisa menyebar lebih mudah di antara anak-anak daripada sebelumnya. Hanya saja studi lebih lanjut diperlukan untuk melihat masalah ini.

Telah terjadi peningkatan kasus pada anak-anak di Inggris pada saat yang bersamaan dengan peningkatan prevalensinya. Peningkatan itu tidak terlihat ketika anak-anak pertama kali kembali ke sekolah pada awal musim gugur.

Kebanyakan ahli berpendapat bahwa vaksin baru masih akan bekerja melawan varian baru di Inggris. Ketika vaksin menstimulasi sistem kekebalan, tubuh membangun gudang sel untuk mengikat banyak bagian virus yang berbeda. Mutasi di beberapa titik kemungkinan tidak akan cukup untuk membuat vaksin kurang efektif.

CEO BioNTech Uğur Şahin mengatakan mengingat 99% protein pada varian baru identik dengan strain yang ditargetkan vaksin mRNA Pfizer-BioNtech (vaksin Moderna sangat mirip), sangat mungkin bahwa vaksin tersebut akan bekerja.

“Ada kemungkinan seiring waktu dapat muncul varian yang akan menghindari beberapa vaksin, serupa dengan bagaimana vaksin flu perlu diperbarui setiap tahun. Namun, vaksin mRNA baru dapat diperbarui untuk mencerminkan mutasi baru dalam waktu sekitar enam minggu,” kata Şahin kepada Financial Times.

Varian baru masih menyebar dengan cara yang sama seperti bentuk biasa dari virus korona. Itu berarti hal yang sama yang telah dilakukan semua orang untuk mencegah penyebaran virus sejak Maret juga akan berhasil untuk varian baru. Mencuci tangan, menjaga jarak secara fisik, masker, dan ventilasi yang baik. Mematuhi aturan tersebut secara ketat dan menghindari acara yang tidak perlu akan membantu mencegah penyebarannya.

undefined

SP